Nilai dan Norma

1 .   Nilai

Di bawah ini akan kita pelajari pengertian nilai dan norma yang berlaku dalam masyarakat.
Apabila kita membahas tentang norma, tidak dapat lepas dengan nilai. Hal itu dikarenakan norma dan nilai merupakan satu kesatuan yang utuh dan tidak dapat dipisahkan. Jika kita membahas tentang perilaku baik dan tidak baik, hal itu tidak dapat lepas dari nilai dan norma karena keduanya merupakan kriteria dan indikator untuk mengidentifikasi perilaku baik dan tidak baik.
Nilai merupakan sesuatu yang dasar dan abstrak. Agar hal-hal yang bersifat abstrak terlihat nyata, harus dirumuskan lebih konkret dalam wujud norma. Norma yang berisi perintah atau larangan didasarkan pada suatu nilai yang dihargai atau dijunjung tinggi karena dianggap baik, benar, dan bermanfaat.
Dengan demikian, hubungan nilai dan norma dapat dinyatakan bahwa nilai merupakan sumber dari suatu norma dan norma merupakan aturan penuntun tingkah laku agar harapan-harapan itu menjadi kenyataan.

Manusia selalu berhubungan dengan nilai. Misalnya, kita mengatakan bahwa orang itu baik atau buruk. Hal itu berarti kita melakukan penilaian terhadap suatu objek. Baik dan buruk adalah contoh nilai.
Sebagai seorang pelajar, kita juga menginginkan mencapai suatu nilai, misalnya kepintaran. Belajar adalah upaya meraih kepintaran atau kepandaian. Manusia digerakkan oleh nilai dan bertujuan mendapatkan nilai.
Nilai atau dalam bahasa Inggris disebut value berarti harga, penghargaan, atau tafsiran. Artinya, harga atau penghargaan yang melekat pada sebuah objek. Objek yang dimaksud adalah berbentuk benda, barang, keadaan, perbuatan, atau perilaku.
Nilai adalah sesuatu yang abstrak, bukan konkret. Nilai hanya bisa dipikirkan, dipahami, dan dihayati. Nilai juga berkaitan dengan cita-cita, harapan, keyakinan, dan hal-hal yang bersifat batiniah. Menilai berati menimbang, yaitu kegiatan manusia yang menghubungkan sesuatu dengan sesuatu yang lain untuk mengambil suatu keputusan.

Sifat-sifat nilai adalah sebagai berikut.
a. Nilai itu suatu realitas abstrak dan ada dalam kehidupan manusia.
b. Nilai memiliki sifat normatif, artinya nilai mengandung harapan, cita-cita, dan suatu keharusan sehingga nilai memiliki sifat ideal (das sollen).
c. Nilai berfungsi sebagai daya dorong/motivator dan manusia adalah pendukung nilai.

Nilai akan selalu berkembang, contohnya adalah kejujuran, kedamaian, kecantikan, keindahan, keadilan, kebersamaan, ketakwaan, dan keharmonisan. Nilai juga merupakan bagian dari hidup manusia. Oleh karena itu, hubungan antar manusia selalu diikat oleh nilai.

Dalam filsafat, nilai dibedakan menjadi tiga macam, yaitu
a. nilai logika adalah nilai benar-salah;
b. nilai estetika adalah nilai indah-tidak indah (jelek);
c. nilai etika/moral adalah nilai baik-buruk.

Menurut Notonegoro, nilai dibedakan menjadi tiga macam, yaitu :
a. Nilai  material adalah segala sesuatu yang berguna bagi kehidupan jasmani manusia atau kebutuhan ragawi manusia.
b. Nilai vital adalah segala sesuatu yang berguna bagi manusia untuk dapat mengadakan kegiatan atau aktivitas.
c. Nilai kerohanian adalah segala sesuatu yang berguna bagi rohani   manusia.

Nilai kerohanian meliputi :
1). nilai kebenaran yang bersumber pada akal (rasio, budi, cipta) manusia;
2). nilai keindahan atau nilai estetis yang bersumber pada unsur perasaan manusia;
3). nilai kebaikan atau nilai moral yang bersumber pada unsur kehendak (karsa) manusia;
4). nilai religius (agama) yang merupakan nilai kerohanian tertinggi dan mutlak yang bersumber pada kepercayaan atau keyakinan manusia.

2 .   Norma

Norma adalah aturan-aturan atau pedoman sosial yang khusus mengenai tingkah laku, sikap, dan perbuatan yang boleh dilakukan dan tidak boleh dilakukan di lingkungan kehidupannya. Dari sudut pandang umum sampai seberapa jauh tekanan norma diberlakukan oleh masyarakat, norma dapat dibedakan sebagai berikut.

a. Cara (Usage)
Cara mengacu pada suatu bentuk perbuatan yang lebih menonjolkan pada hubungan antar individu. Penyimpangan pada cara tidak akan mendapatkan hukuman yang berat, tetapi      sekadar celaan, cemoohan, atau ejekan. Misalnya, orang yang mengeluarkan bunyi dari mulut (serdawa) sebagai pertanda rasa kepuasan makan. Dalam suatu masyarakat, cara makan seperti itu dianggap tidak sopan. Jika cara itu dilakukan, orang lain akan merasa       tersinggung dan mencela cara makan seperti itu.

b . Kebiasaan (Folkways)
Kebiasaan mempunyai kekuatan mengikat yang lebih tinggi daripada cara (usage). Kebiasaan diartikan sebagai perbuatan yang diulang-ulang dalam bentuk yang sama karena orang banyak menyukai perbuatan tersebut. Misalnya, kebiasaan menghormati orang yang lebih tua.

c . Tata Kelakuan (Mores)
Jika kebiasaan tidak semata-mata dianggap sebagai cara berperilaku, tetapi diterima sebagai norma pengatur, kebiasaan tersebut menjadi tata kelakuan. Tata kelakuan mencerminkan sifat-sifat yang hidup dari sekelompok manusia, yang dilaksanakan atas pengawasan baik secara sadar maupun tidak sadar terhadap anggotanya. Tata kelakuan, di   satu pihak memaksakan suatu perbuatan, sedangkan di lain pihak merupakan larangan   sehingga secara langsung menjadi alat agar anggota masyarakat menyesuaikan   perbuatan-perbuatannya dengan tata kelakuan individu. Misalnya, larangan perkawinan yang terlalu dekat hubungan darah (incest).

d . Adat Istiadat (Custom)
Tata kelakuan yang terintegrasi secara kuat dengan pola-pola perilaku masyarakat dapat meningkat menjadi adat istiadat. Anggota masyarakat yang melanggar adat istiadat akan   mendapat sanksi keras. Misalnya, hukum adat di Lampung melarang terjadinya perceraian pasangan suami istri. Jika terjadi perceraian, orang yang melakukan pelanggaran, termasuk keturunannya akan dikeluarkan dari masyarakat hingga suatu saat keadaannya pulih kembali.

Norma pada umumnya berlaku dalam suatu ingkungan. Oleh karena itu, sering kita temukan perbedaan antara norma di suatu masyarakat dengan masyarakat lainnya.

One response to “Nilai dan Norma

  1. hatur nuhun thanks you

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s